PEJABAT KEMLU: INDONESIA PERLU TAMPIL MENYEJUKKAN

       Jakarta, 22 Shafar 1434/4 Januari 2013 (MINA) – Direktur Informasi dan Media Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Indonesia, PLE Priatna, dalam acara Pernyataan Pers Tahunan Menteri Luar Negeri di Jakarta, mengatakan pelaksanaan kebijakan luar negeri Indonesia perlu tampil bermartabat, teduh dan menyejukkan.
      “Pelaksanaan diplomasi, perlindungan Warga Negara Indonesia dan pelaksanaan kebijakan luar negeri, Indonesia tidak hanya cukup bebas aktif, tapi juga perlu tampil bermartabat, menampilkan jati diri sebagai negara besar dengan kepemimpinan yang teduh dan menyejukkan,” kata Priatna kepada Kantor Berita Islam Mi’raj News Agency (MINA) dan para wartawan Jumat siang.

Seperti juga termuat dalam buku Diplomasi Indonesia Dalam Catatan Media, dalam acara yang dihadiri ratusan wartawan berbagai media di Indonesia dan media asing itu, Priatna mengungkapkan bahwa perhatian masyarakat terhadap urusan luar negeri kian meningkat.
      “Komunikasi erat yang dilakukan Kemlu membuahkan hasil dengan meningkatnya perhatian masyarakat Indonesia untuk melakukan perjalanan ke luar negeri, perhatian yang besar kepada isu-isu luar negeri dan urusan hubungan antarnegara,” katanya.
      Hal itu diperkuat dengan data berita luar negeri Indonesia yang dipaparkan dalam sesi pengumuman dan penganugerahan Adam Malik Award 2013. Untuk tahun 2012 Kemlu mencatat 28.763 berita berasal dari pernyataan Menteri Luar Negeri, juru bicara, jajaran pejabat Kemlu dan perwakilan serta siaran pers Kemlu.
      Dari jumlah total berita itu terbagi sebanyak 18.626 (64,75%) berita media on line, 5.099 (17,72 %) berita media cetak, 3.718 (12,9%) berita visual (jaringan televisi), dan 1.320 (4,5%) berita audio (stasiun radio).
      Anugerah Adam Malik Award 2013 dimenangkan oleh The Jakarta Globe untuk kategori media cetak, Detik.com kategori media on line, Surya Cipta Televisi (SCTV) kategori jaringan televisi, dan Radio Republik Indonesia (RRI) kategori stasiun radio.
      “Cukup membanggakan, sebanyak 29 media on line dengan porsi jumlah berita terbesar,” kata Priatna.
      “Saya juga terkejut dengan jumlah berita yang meningkat pesat itu,” tambah Priatna kepada wartawan Miraj News Agency (MINA) usai acara. (T/R-011/R-007/R-005).

Mi’raj News Agency (MINA)

Leave a Reply