NEGARA BRICS GAGAL LUNCURKAN BANK DUNIA BARU

Durban, 17 Jumadil Awal 1434/28 Maret 2013 (MINA) – Para pemimpin kelompok negara berkembang BRIC (Brasil, Rusia, India, Cina, Afrika Selatan) telah gagal meluncurkan sebuah bank pembangunan baru yang diantisipasi untuk menyaingi Barat yang lembaganya mendominasi seperti Bank Dunia, Al jazeera melaporkan, Kamis (28/3).

Setelah mengadakan pembicaraan di kota pelabuhan Durban, Afrika Selatan, Rabu (27/3), para pemimpin BRICS setuju pada prinsipnya untuk membuat infrastruktur pemberi pinjaman bersama, tetapi dikatakan perlu ada pembicaraan lebih lanjut untuk menyelesaikan rencana itu.

“Kami puas pembentukan bank pembangunan baru  itu layak,” kata tuan rumah Presiden Jacob Zuma dalam sambutannya, mengisyaratkan ada sedikit kemajuan dari kesepakatan yang dicapai di ibukota India, New Delhi, setahun lalu.

“Kami telah memutuskan memasuki perundingan formal untuk mendirikan bank BRICS yang dipimpin pengembangan baru,” tambahnya.

Pemimpin resmi (India) telah mempertimbangkan pendirian bank, tetapi Afrika Selatan dan yang lainnya berharap dapat secara resmi meluncurkan dana infrastruktur $ 50 miliar pada KTT dua hari itu. Mereka sepakat bahwa dana sebesar itu hanya untuk kontribusi modal awal. Dibutuhkan $ 4.5 trilyun untuk lima tahun ke depan. Dalam perdebatan, bank tersebut dipandang sebagai cara untuk mendapatkan pengaruh di panggung dunia, melawan krisis ekonomi yang menyeret Eropa.

Poin yang mencuat

Poin kunci yang mencuat adalah bagaimana proyek akan didistribusikan, di mana bank akan didirikan, kata para diplomat. Tania Page Al Jazeera, melaporkan dari Durban, mengatakan semua anggota BRICS mengatakan mereka ingin mendirikan bank pembangunan, tetapi mereka berselisih tentang rincian yang mendasar. “Pertama-tama, Cina menginginkannya di Cina, dan Presiden Zuma menginginkannya di Afrika Selatan,” Page melaporkan.

“Masalah lain dihadapkan dengan berapa banyak persisnya masing-masing negara akan berinvestasi di dalamnya dan berapa banyak mengontrol setiap ingin memiliki lebih dari itu,” tambah Page. Utusan Rusia Mikhail Margelov  mengatakan, negaranya telah mendorong pendekatan bertahap untuk membangun bank.

“Kami percaya dalam langkah demi langkah cara melakukan bisnis,” katanya. “Lebih baik kita bicara tentang proyek dan kemudian kita berbicara tentang jumlah uang yang dibutuhkan.” Pertemuan puncak BRICS berikutnya akan diadakan di Brasil pada 2014, namun para pemimpin akan bertemu di Rusia di ambang pertemuan G20 bulan September.

Kelompok BRICS

Awalnya “BRIC” sebelum masuknya Afrika Selatan tahun 2010, kemudian menjadi “BRICS”, adalah sebutan dari sebuah asosiasi ekonomi nasional yang muncul, yaitu Brasil, Rusia, India, Cina dan Afrika Selatan. Anggota BRICS semuanya negara berkembang atau negara industri baru, tetapi mereka dibedakan oleh besar mereka, cepatnya pertumbuhan ekonomi dan pengaruh pada urusan regional dan global yang signifikan.

Pada 2013, lima negara BRICS mewakili hampir 3 miliar orang, dengan nominal PDB gabungan mencapai US $ 14,9 triliun. Diperkirakan US $ 4 triliun dalam cadangan devisa gabungan. Saat ini, India memegang ketua BRICS.

Pada 2012, Hu Jintao, yang saat itu sebagai Presiden Cina, menggambarkan negara-negara BRICS sebagai pembela dan promotor negara-negara berkembang dan kekuatan untuk perdamaian dunia. (T/P09/R2)

Mi’raj News Agency (MINA)

Leave a Reply