ORGANISASI HAM KECAM PEMERKOSAAN DI KAMP SOMALIA

New York, 17 Jumadil Awal 1434/29 Maret 2013 (MINA) – Human Rights Watch (HRW) yang berbasis di New York mengecam aparat keamanan Somalia dan kelompok bersenjata yang memperkosa dan memukuli orang-orang yang mencari perlindungan dan keamanan di kamp-kamp darurat Somalia, lansir Al jazeera Kamis (28/3) yang dipantau Mi’raj News Agency (MINA).

Kelompok hak asasi manusia ini mengatakan, Selasa, para korban adalah orang-orang yang tiba di ibukota, Mogadishu, setelah melarikan diri dari kelaparan dan konflik bersenjata sejak 2011.

Dalam laporan 80 halaman, HRW mengatakan pemerintah Somalia baru telah berbuat banyak untuk mengubah situasi.

Presiden Somalia Hassan Sheikh Mohamud telah menanggapi laporan yang menuduh pasukan keamanan menyalahgunakan orang-orang di kamp-kamp pengungsi. Ia mengatakan pemerintahnya sedang bekerja untuk memperbaiki catatan hak asasi manusia, tetapi daftar masalah yang dihadapi negaranya “tak berujung”.

Masalah berlangsung lama

Presiden Mohamud mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pelanggaran hak asasi manusia telah menjadi masalah lama di negara Afrika Timur tersebut, tetapi pria dalam seragam palsu mungkin bertanggung jawab atas beberapa kasus perkosaan.

“Pelanggaran terjadi dalam 20 tahun terakhir, kami telah bekerja untuk mengatasi tantangan hak asasi manusia tanpa pemerintah di Somalia. Tapi sekarang kami memiliki pemerintah, kami berkomitmen untuk mengatasi masalah ini,” kata Mohamud .

“Sebuah laporan telah disiapkan sebelum saya datang ke kantor  tahun 2011 dan 2012, dan kami tidak menyangkal bahwa ada kekurangan daftar masalah di Somalia, tidak ada habisnya. Isu hak asasi manusia adalah bagian dari daftar itu,” tambah Presiden.

HRW meminta pemerintah Somalia untuk segera meningkatkan perlindungan dan keamanan penduduk Mogadishu yang terlantar. Rincian laporan pelanggaran sangat serius,  antara lain serangan fisik, pembatasan pergerakan, pembatasan  akses  makanan, dan tempat tinggal.

Laporan ini juga menyoroti suku berbasis diskriminasi terhadap para pengungsi di ibukota dari tingginya kelaparan pertengahan tahun 2011 hingga tahun 2012. Leslie Lefkow, Wakil Direktur HRW Afrika, mengatakan para pengungsi telah mengalami permusuhan dan penyalahgunaan, seharusnya diberikan tempat yang aman.

Perlindungan pengungsi

“Pemerintah Somalia baru  harus dengan cepat memperbaiki kegagalan pemerintah sebelumnya, meningkatkan perlindungan pengungsi, dan blokir rekening  anggota angkatan bersenjata dan orang yang bertanggung jawab atas pelanggaran,” kata Lefkow.

Laporan HRW mengungkapkan hasil wawancara dengan 70 orang pengungsi yang didokumentasikan. Menyebutkan cara-cara di mana pasukan pemerintah, milisi afiliasi, pihak swasta, dan terutama manajer kamp yang dikenal sebagai “gatekeeper”, memangsa masyarakat yang rapuh.

David Mepham, Direktur HRW Inggris, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa organisasinya menyerukan “suatu proses nyata pertanggungjawaban” untuk pelanggaran yang dituduhkan.

“Banyak pelanggaran dilakukan di kamp-kamp, kadang-kadang sepengetahuan penjaga gerbang, tetapi tidak ada yang bertanggung jawab untuk itu,” katanya.

Somalia perlahan-lahan bangkit, keluar  dari dua dekade konflik, yang dimulai dengan penggulingan pemerintah Siad Barre pada 1991.

Tahun 2011, pertempuran yang melibatkan Pemerintah Transisi Federal Somalia dan pasukan penjaga perdamaian Afrika terhadap kelompok bersenjata al-Shabaab  dan kekeringan yang tiada henti menyebabkan bencana kelaparan.

Puluhan ribu orang melarikan diri ke selatan, Somalia tengah untuk ke Mogadishu, di mana banyak terdapat kamp-kamp pengungsi.(T/P09/R2).

Mi’raj News Agency (MINA)

Leave a Reply