PENGAMAT POLITIK AS : JERMAN TERLIBAT DALAM TEROR ISRAEL

Teheran, 21 Jumadil Akhir 1434/1 Mei 2013 (MINA) – Pengamat politik dan editor senior Veteran Today, Gordon Duff dari Ohio mengatakan, Jerman ikut terlibat dalam teror yang diciptakan oleh Israel.

Pernyataan Duff terkait masalah peresmian kapal selam Israel kelas Dolphin di Jerman Utara.

“Sejujurnya, pemerintah Jerman di bawah Angela Merkel sama-sama terlibat dengan Israel,” kata Duff dalam wawancaranya di Press TV, Teheran, Selasa (30/4).

Menurut Duff, Israel tidak memiliki fasilitas untuk memperlengkapi kembali kapal selamnya. Mereka dengan sengaja memasang nuklir dari Jerman dan sangat mungkin Israel memiliki peluncur rudal pada kapalnya.

“Kami telah melihat bukti ini, mereka meninggalkan Jerman dengan senjata nuklir di atas kapal. Semua modifikasi kapal selam ini untuk memberikan senjata pemusnah massal yang dibuat di Jerman,” ujar Duff.

Duff menganalisa, tidak ada tujuan lain bagi kapal selam Israel daripada pengiriman senjata pemusnah massal, perang biologi atau kimia nuklir, mereka tidak memiliki tujuan lain apapun selain keterampilan yang luas, terorisme internasional bersama Jerman dan sepenuhnya terlibat dengan Israel.

“Sanksi harus diterapkan melawan Jerman, karena mereka benar-benar terlibat. Ini bukan sekedar kapal selam, ini adalah sebuah platform senjata. Sistem senjata lengkap disampaikan oleh Jerman dengan tidak ada tujuan lain selain untuk memberikan senjata nuklir, termasuk NATO, Eropa Barat atau Amerika,” kata Duff.

Menjawab pertanyaan tentang peran PBB dalam upaya menghukum negara-negara seperti Jerman atau Israel, Duff mengatakan bahwa jika masih ada negara-negara seperti Amerika yang memiliki suara penentu di Dewan Keamanan, maka Majelis Umum PBB tidak memiliki kekuatan apa pun.

“Tahun lalu PBB mengakui negara Palestina. Namun, Israel masih merobohkan rumah di sana, masih tidak menghormati kedaulatan, masih melintasi perbatasan sesuka mereka, masih membom dan meroket,” tegas Duff. (T/P09/P02)

Mi’raj News Agency (MINA)

Leave a Reply