KEKURANGAN BAHAN BAKAR AKIBATKAN BENCANA KESEHATAN DI GAZA

Gaza City, 24 Muharram 1435/28 November 2013 (MINA) – Departemen Pemerintah Daerah di Jalur Gaza, Mohamed Al-Farr memperingatkan bencana kesehatan jika kekurangan pasokan bahan bakar saat ini dibiarkan berlanjut. 

Selain kurangnya bahan bakar untuk generator rumah sakit dan ambulans, kendaraan yang digunakan untuk mengangkut sampah domestik dan bisnis untuk pembuangan di luar Kota Gaza juga sudah kehabisan solar.

“Akumulasi sampah di jalan-jalan Jalur Gaza dalam keadaan darurat, wilayah pemukiman membawa bencana kesehatan,” kata Al-Farra sebagaimana dikutip MEMO dan dipantau Mi’raj News Agency (MINA), Kamis (28/11)

Al-Farra mangungkapkan, ancaman terhadap populasi dari peningkatan jumlah hama, anjing-anjing liar dan penyakit limbah menambah buruk kondisi kesehatan lingkungan di wilayah kantong Palestina yang diblokade Israel sejak tahun 2007 itu.

Menteri Al-Farra menyalahkan penjajah Israel yang hanya mengizinkan pembatasan jumlah pasokan bahan bakar ke Jalur Gaza, serta pemerintah Mesir yang telah memblokir lintasan perbatasan yang menyebabkan sejumlah besar bahan bakar tidak masuk terutama yang disumbangkan oleh Qatar.

Kekurangan bahan bakar juga mempengaruhi pengolahan limbah di Jalur Gaza, sehingga sekarang volume besar limbah yang tidak dapat mengalir langsung ke Laut Mediterania. Pengepungan menyebabkan suku cadang yang tidak tersedia dan kerusakan pipa menyebabkan banjir dan penyumbatan yang merusak rumah-rumah, sekolah-sekolah, dan jalan yang dilewati.

Menteri Al-Farra menyerukan penjajah Israel untuk mencabut pengepungan dan Mesir agar mengizinkan masuknya bahan bakar dari Qatar. Sekitar 150 ribu liter solar dan bensin dibutuhkan setiap bulan hanya untuk mengoperasikan kendaraan untuk membersihkan sampah.

Sebanyak 23 konvoi bantuan kemanusiaan dari The Miles of Smiles, dipimpin oleh Dr. Essam Mustafa, membawa kendaraan untuk pembersihan jalan ke Gaza pekan lalu tetapi kurangnya bahan bakar menghambat kerja mereka dan mereka tidak mampu  bekerja dan membantu untuk membersihkan timbunan sampah yang bertambah.(T/P08/P02)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Leave a Reply