KOMITE SENAT AMERIKA TIBA DI KAIRO BAHAS BANTUAN MESIR

New York, 3 Muharram 1434/7 November 2013 (MINA) – Sebuah delegasi Kongres Amerika Serikat (AS) dari Negara subkomite Operasi Luar Negeri, dipimpin oleh petugas mayoritas, Anne Marie Chotvacs, tiba di Kairo pada Selasa pagi (5/11) untuk membahas bantuan Amerika ke Mesir.

Seorang senior, sumber Mesir mengatakan bahwa delegasi adalah untuk mengatur bertemunya para pejabat senior di Kairo membahas program bantuan AS ke Mesir pada periode mendatang.

Sumber itu mengatakan, “Kunjungan ini adalah kunjungan pertama dan langsung (sejak tergulingnya Mursi) oleh Menlu AS John Kerry ke negara itu.” Menurut laporan Middle East Monitor seperti dikutip Mi’raj News Agency (MINA).

Selain itu, delegasi ini adalah untuk menguji keseriusan dan persiapan  rencana pemerintah kudeta untuk melaksanakan peta jalan, pemerintah militer yang dipimpin mengatakan peta jalan akan menyebabkan konstitusi dan pemilihan parlemen dan presiden.

Amwal Al-Ghad, mengatakan bahwa Negara subkomite Operasi Luar Negeri telah mengusulkan RUU yang akan memberikan 1,3 miliar dolar bantuan militer dibagi menjadi empat bagian, dengan ditempatkan pada 75 persen dari bantuan.

Amwal Al-Ghad menunjukkan bahwa berdasarkan permintaan Presiden Barack Obama, RUU yang diusulkan akan memberikan $ 250 juta dalam bantuan ekonomi dan $ 1,5 miliar pada bantuan militer. Subkomite mengusulkan agar bantuan militer dibagi menjadi empat bagian yang sama dan menjadi “tunduk pada sertifikasi oleh Sekretaris Negara.”

dalam berita terkait, Senator Republik AS, Lindsey Graham telah mengatakan bahwa perekonomian Mesir akan runtuh jika militer terus memerintah negara.

Menteri Luar Negeri Mesir, Nabil Fahmy mengakui hubungan negaranya dengan Washington saat ini berada dalam fase yang “sulit” setelah Amerika Serikat menunda bantuan militernya sebagai respon kudeta militer 3 Juli lalu.

Fahmy menyatakan, Washington salah karena mengasumsikan penundaan pengiriman bantuan peralatan militer utama dan uang sebesar 260 juta dolar AS akan memengaruhi kebijakan pemerintah sementara.

Dia menyalahkan kondisi sulitnya hubungan dua negara pada ketergantungan terhadap bantuan Amerika Serikat pada masa rezim Husni Mubarok, yang dijatuhkan dari kekuasaannya setelah tiga dekade berkuasa pada 2011.(T/P013/R2).

Mi’raj News Agency (MINA)

Leave a Reply