KORBAN TOPAN: TOLONG KAMI, KAMI BUTUH MAKANAN

Homonhon, Filipina, 15 Muharram 1435/19 November 2013 (MINA) – Tulisan “Tolong kami. Kami butuh makanan” dengan huruf raksasa di tanah desa yang hancur dan terisolasi oleh topan di Filipina, terlihat jelas oleh helikopter Amerika Serikat  yang membawa persediaan makanan darurat, Senin (18/11).

Hal itu mencerminkan keputusasaan penduduk desa 10 hari setelah Topan Yolanda (Haiyan) menerjang Filipina Tengah, Saudi Gazette melaporkan yang diberitakan Mi’raj News Agency (MINA).           

Begitu helikopter mendarat dan pintu dibuka, sekitar 100 penduduk desa berlarian ke pesawat dan mulai menarik-narik karung beras sebelum dibongkar dengan baik.

“Ini adalah makanan pertama yang kami punya,” teriak seorang wanita di mana kru mencoba membujuk warga desa pedalaman kecil di bagian timur pulau Leyte untuk mengungsi.

Beras akhirnya diturunkan setelah helikopter lepas landas lagi, salah satu penduduk desa menunjuk liar dengan tangannya ke mulutnya, memohon kepada kru untuk kembali dengan persediaan lagi.

“Mereka yang berada di daerah terpencil yang paling putus asa,” kata kepala petugas Matthew Gensler.

Helikopter adalah salah satu yang paling sering terbang terus-menerus dari kapal induk USS George Washington sejak dimulainya operasi bantuan internasional yang terus berkembang.

Topan super Yolanda (Haiyan) melanda pada 8 November, memicu gelombang badai yang memporakporandakan daerah yang luas dari garis pantai dan memukul kota dan desa pedalaman dengan beberapa angin terkuat yang pernah tercatat.

Korban tewas resmi tercatat sementara pada 3.976 dengan 1.602 orang hilang. PBB memperkirakan hingga empat juta orang telah mengungsi, di antaranya hanya 350.000 telah menemukan tempat berlindung di pusat-pusat evakuasi.

Dengan pendekatan bantuan ke desa menunjukkan pandangan dari udara kehancuran yang ditimbulkan di pulau, di mana kebun kelapa tebal telah hancur dan diratakan.

Laksamana Mark Montgomery, komandan kapal induk USS George Washington, mengatakan bahwa selain membawa persediaan, kru helikopter telah menerbangkan sekitar 5.000 orang pengungsi ke tempat yang aman.

Meskipun operasi bantuan memerlukan waktu dalam proses, namun lembaga bantuan dan kelompok kemanusiaan telah mendirikan pos operasional di kota Tacloban, wilayah terparah yang diratakan topan.

Kota tetap tanpa listrik, tetapi pusat distribusi telah ditetapkan, memastikan aliran makanan dan air untuk warga yang masih mengalami trauma, sementara unit bedah mobile memberikan perawatan darurat untuk orang sakit dan terluka.

Beberapa SPBU telah dibuka dan individu giat menjual bahan bakar dalam botol Coke di sisi jalan, membuat mobil dan sepeda motor kembali ke jalanan. Tapi situasi keseluruhan tetap kritis dan tim masih mencari mayat yang membusuk pada hari Senin dari daerah Tacloban dan sekitarnya.

PBB mengatakan diperkirakan 2,5 juta orang membutuhkan bantuan pangan dan menekankan pentingnya memastikan pentingnya pasokan benih padi untuk musim tanam Desember-Januari.

Presiden Benigno Aquino yang dikritik atas kecepatan respon awal terhadap bencana, berkeliling ke daerah yang paling parah pada Ahad dan Senin dan mengakui bahwa kekuatan topan membuat kewalahan pemerintah setempat.

“Sistem gagal,” kata Aquino kepada wartawan. “Kami memiliki kerusakan dalam kekuasaan, gangguan dalam komunikasi, kerusakan pada hampir semua.”

Meskipun situasi di Tacloban telah meningkat tajam dalam tiga hari terakhir, kehidupan sehari-hari masih merupakan perjuangan di antara reruntuhan kota pesisir. (T/P09/R2).


Mi’raj News Agency (MINA).

 

 

 

 

Leave a Reply