NEGOSIATOR PALESTINA HENTIKAN PERUNDINGAN DAMAI DENGAN ISRAEL

Ramallah, 13 Muharram 1435/17 November  2013 (MINA) – Proses perdamaian Timur Tengah mengalami pukulan baru setelah seluruh tim negosiasi Palestina mengundurkan diri sebagai protes terhadap pembangunan permukiman penjajah Israel.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Departemen Urusan Negosiasi dari Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) mengatakan, ketua tim negosiator Palestina Saeb Erekat dan negosiator Palestina terkemuka Muhammad Shtayyeh membuat pernyataan kepada Presiden Palestina Mahmoud Abbas beberapa hari lalu menjelaskan, mereka tidak akan mampu untuk terus memenuhi kewajiban mereka sebagai negosiator, dan dengan demikian meminta Presiden membebaskan mereka dari posisi mereka.

Dalam pernyataan resmi yang dikeluarkan Jumat (15/11), Permintaan tersebut didorong oleh sejumlah faktor, termasuk eskalasi penjajahan dan penindasan terhadap Palestina dan rakyat Palestina oleh penjajah Israel belum pernah terjadi sebelumnya, kurangnya keseriusan dari pemerintah penjajah Israel tentang mencapai solusi dua negara, dan kegagalan pemerintah penjajah Israel untuk memenuhi komitmen yang dilakukan sebelum dimulai kembali pembicaraan langsung pada 29 Juli 2013.

Kepala negosiator Palestina, Saeb Erekat mengatakan, melalui kegiatan permukiman ilegal, Israel mencoba untuk menghancurkan upaya diplomatik Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry untuk mencapai kesepakatan damai, PNN melaporkan seperti dikutip Mi’raj News Agency (MINA), Ahad (17/11).

Pengumuman pengunduran diri tim negosiator Palestina untuk pembicaraan damai dengan penjajah Israel dikeluarkan dalam pernyataan Mahmoud Abbas, Rabu (13/11).

Sementara Shtayyeh, yang telah terlibat dalam perundingan damai sejak dimulai pada akhir Juli 2013 lalu, menggambarkan transaksi yang buruk  di mana perjanjian berdasarkan ambisi kolonial penjajah Israel bukan pada prinsip-prinsip yang diterima secara hukum internasional.

Menurutnya, penjajah Israel hanya menggunakan negosiasi sebagai kedok untuk membelokkan tekanan internasional atas pembangunan permukiman ilegal Yahudi berkelanjutan di tanah yang dijajah selama Perang Enam Hari 1967 yang Palestina inginkan untuk negara masa depan.

“Dengan menekankan pada pembangunan permukiman Israel di Palestina, pemerintah Israel menunjukkan … bahwa tidak tertarik dalam mencapai kesepakatan damai. Mereka tidak menunjukkan keseriusan,” katanya.

“Israel menggunakan negosiasi hanya sebagai alat untuk menghindari tekanan internasional sementara mereka terus melakukan rencana penjajahannya daripada rencana perdamaian,” tegasnya.

Menjelang kedatangan Kerry pekan lalu , beberapa laporan media Israel menyatakan, Amerika sedang mempertimbangkan menyusun proposal untuk perjanjian sementara dalam upaya untuk memaksa pembicaraan keluar dari kebuntuan.

“Kami tidak mencari perpanjangan masa peralihan atau jenis lain dari perjanjian sementara ,” tambah Shtayyeh .

Dalam pernyataan PLO menyatakan, perhatian khusus dalam penggunaan politik pemerintah penjajah Israel dari pembebasan tahanan pra-Oslo dalam rangka untuk memajukan usaha permukiman ilegal dan pengrusakan secara medalam di seluruh wilayah Palestina yang diduduki.

Hal itu, dikombinasikan dengan tuduhan palsu bahwa kesepakatan antara PLO dan Israel dibuat dalam rangka bertukar tahanan untuk permukiman ilegal, telah menunjukkan itikad buruk dan kurangnya tanggung jawab di pihak Israel.

Pengunduran diri para negosiator (juru runding) Palestina diumumkan setelah penjajah Israel telah menyetujui 6296 unit permukiman ilegal selama tiga bulan pertama negosiasi. Jumlah itu lebih tinggi dari jumlah total unit permukiman disetujui selama lima bulan sebelum dimulainya kembali perundingan (5.577 unit).

Namun, menurut pernyataan PLO yang dikutip Kantor Berita Palestina WAFA, pengunduran diri tersebut tidak disajikan sebagai respon terhadap pengumuman terbaru oleh Kementerian Perumahan penjajah Israel untuk memajukan lebih dari 20 ribu unit permukiman ilegal, tetapi sebagai respon terhadap beberapa kebijakan yang terus melemahkan prospek negosiasi solusi dua negara, termasuk mempercepat kegiatan permukiman ilegal Israel.

Pengungkapan pada Rabu lalu, Kementerian Perumahan penjajah Israel telah menugaskan rencana terpisah untuk hampir 24.000 rumah untuk pemukim ilegal Yahudidi dua daerah menimbulkan kekhawatiran Amerika Serikat dan mengundang kecaman rakyat Palestina.

Perdana Menteri penjajah Israel Netanyahu menyerukan untuk ‘mengembalikan langkah-langkah untuk mengevaluasi potensi perencanaan’ di permukiman ilegal Yahudi tidak menghentikan ribuan unit rumah bagi para pemukim Yahudi yang telah disetujui , dan terus untuk disetujui, di wilayah Palestina yang diduduki.

Menurut pernyataan PLO juga menegaskan, berkaitan pengunduran diri itu hanya untuk tim negosiator Palestina saat ini, tidak membatalkan komitmen yang dibuat oleh PLO untuk melanjutkan perundingan sampai akhir periode sembilan bulan yang disepakati dengan penjajah Israel dan Amerika Serikat, yang berakhir pada 29 April 2014.

Berbicara dengan stasiun TV Mesir Kamis (14/11), Abbas mengisyaratkan bahwa pengunduran diri “tidak akan menyebabkan penghentian pembicaraan langsung dengan Tel Aviv”, menambahkan bahwa Otoritas Palestina “baik akan meyakinkan negosiator untuk melanjutkan tugas mereka atau membentuk tim negosiasi baru.”

Juru bicara Departemen Luar Negeri Amerika Serkiat, Jen Psaki mencatat, Abbas tetap berkomitmen untuk melakukan perundingan damai  “untuk sembilan bulan yang disepakati kerangka waktu.”

“Kedua belah pihak tetap berkomitmen. Kedua belah pihak menegaskan kembali komitmen mereka pekan lalu. Jadi kami akan terus melanjutkan,” katanya kepada wartawan sebagaimana dikutip AlRay.

Para pemimpin Palestina akan melanjutkan prosesnya konsultasi internal dan berkomunikasi dengan Liga Arab, Rusia, Uni Eropa, PBB, dan Amerika Serikat , bersama dengan mitra internasional lainny , dalam rangka untuk memajukan penyebab untuk hanya perdamaian antara Israel dan Palestina , yang mencakup mengakhiri penjajahan Israel tahun 1967 dan mencapai solusi untuk semua masalah status akhir berdasarkan hukum internasional .

Sementara itu, koordinator PBB khusus Timur Tengah, Robert Serry mengeluarkan pernyataan mengulangi posisi Sekretaris Jenderal Ban Ki-moon bahwa permukiman yang dibangun penjajah Israel adalah “bertentangan dengan hukum internasional dan rintangan bagi perdamaian.”

Juru bicara Hamas Abu Zuhri menolak pengunduran diri sebagai aksi media.

Berbicara atas nama Hamas, yang memerintah Jalur Gaza, ia mengatakan perlu “untuk menghentikan negosiasi, tidak mengubah negosiator.”

Setahun setelah perang selama sepekan di Jalur Gaza , ketegangan antara penjajah Israel dan Jalur Gaza berjalan tinggi.

Lebih dari 170 warga Palestina dan enam warga Israel tewas ketika peperangan meletus setelah rudal penjajah Israel menewaskan Kepala Militer Hamas mendiang  Ahmed Ja’bari pada 14 November 2012 lalu.

Setelah tiga tahun kebuntuan, pembicaraan langsung antara Tel Aviv dan Ramallah dilanjutkan pada akhir Juli setelah intervensi langsung dan tekanan dari Amerika Serikat.

Pembicaraan terhenti pada September 2010 karena pembangunan tidak sah permukiman ilegal Israel dan kegiatan ekspansi di wilayah yang diduduki dalam pelanggaran langsung dari Hukum Internasional dan Konvensi Jenewa Keempat yang telah ditanda tangani penjajah Israel.

Bahkan setelah pembicaraan langsung dilanjutkan bulan Juli tahun ini, Israel terus menyetujui ribuan unit di permukiman ilegal di dan sekitar Al-Quds (Yerusalem), dan di berbagai bagian wilayah Tepi Barat.

Penjajah Israel juga terus melakukan invasinya yang menyebabkan puluhan korban di kalangan rakyat Palestina, dan terus menghancurkan rumah-rumah milik mereka, terutama di Al-Quds yang diduduki, dan terus mengeluarkan perintah penghancuran terhadap puluhan rumah di kota tua itu.

Tel Aviv juga menolak untuk mengakui kemerdekaanhak-hak Palestina yang sah, menganggap memiliki “hak untuk membangun permukiman ilegalnya”, dan menolak untuk mengadakan pembicaraan tentang isu-isu inti seperti perbatasan, sumber daya alam, status Kota Al-Quds, dan Hak Kembalinya para pengungsi Palestina. (T/P02/R2)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Leave a Reply