ASHRAWI SERU INGGRIS UNTUK AKUI NEGARA PALESTINA

Ramallah, 9 Safar 1435/12 Desember 2013 (MINA) – Anggota Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina, Hanan Ashrawi, mengajak Inggris untuk mengakui negara Palestina dan hubungan antara kedua negara tersebut dalam politik secara efektif dan independen proses politik juga pengembangan posisi mereka, sehubungan dengan pelanggaran Israel  khususnya pemukiman yang mendesak israel untuk mematuhi aturan-aturan hukum internasional dan legitimasi internasional.

Hal ini disampaikan dalam pertemuan Ashrawi dengan Jack Straw, mantan menteri luar negeri Inggris  yang menjabat sebagai anggota parlemen saat ini, dan Richard Bearden sebagai menteri perlindungan di pemerintah Inggris, dan Chris Doyle, Ketua Dewan Arab-Inggris, aini Shaalan sebagai direktur  bantuan medis untuk Palestina, Wakil Hossam Zumlot Komisi Eksekutif Hubungan Internasional di tempat terbuka .

Pertemuan itu membahas perkembangan politik terbaru, dan pelanggaran keseluruhan Israel. Pertemuan difokuskan pada Kerry yang memperakarsai  proses negosiasi yang terjadi antara sisi Palestina dan Israel serta peran Inggris dalam proses politik.

Ashrawi mengatakan, “Keberhasilan atau kegagalan negosiasi tergantung pada sikap bagaimana menghadapi Israel dan memaksanya  untuk menerapkan hukum internasional yang berkaitan dengan persyaratan perdamaian dan untuk menghentikan kegiatan permukiman dan pengakuan hak-hak Palestina.”

Sebagaimana dibahas Ashrawi pentingnya pedoman Uni Eropa yang telah melarang berurusan dengan permukiman Israel. Ia menambahkan, “Kami percaya bahwa prinsip-prinsip ini adalah cara yang paling efektif dan positif untuk mendukung legitimasi dan keadilan dalam mengejar perdamaian. kami berharap untuk menjaga Uni Eropa pada situasi ini dan berkembang meskipun upaya Israel dan Amerika Serikat untuk menghindari penerapan prinsip-prinsip ini.”

Ashrawi mengajak untuk mengadakan konferensi “Jenewa 3” sepanjang garis Jenewa Iran dan Suriah untuk mengakhiri pendudukan dan mendirikan negara Palestina merdeka di perbatasan 1967 dan Yerusalem sebagai ibukotanya atas dasar legitimasi internasional. Mengingat penolakan manfaat politik Israel menuntut untuk mengambil inisiatif yang efektif dan konkret untuk menjaga solusi dua negara, sebelum berakhir Netanyahu memaksakan visinya untuk menciptakan sebuah “Israel Raya” di tanah Palestina dan menyeret seluruh wilayah ke dalam pusaran kekerasan.

Hal Ini telah disebut D. Zumlot Inggris untuk memenuhi janjinya, mengakui negara Palestina dengan kedaulatan penuh pada perbatasan tahun 1967 pada sisi masuk dalam proses negosiasi, dan menyerukan penyediaan perlindungan internasional langsung bagi pengungsi di Suriah, dan di wilayah-wilayah Palestina yang diduduki di Jalur Gaza dan Tepi Barat, termasuk Yerusalem.

Sementara itu, delegasi Inggris berjanji untuk membawa pesan ini kepada pemerintah Inggris dan para pengambil keputusan, dan kampanye peluncuran solidaritas dengan orang-orang kami dan kami hanya menuntut kebebasan dan kemerdekaan.(T/P014/R2).

 

Mi’raj News Agency (MINA)

 

Leave a Reply