BERATNYA SIKSAAN BAGI KELUARGA YASIR DIBAYAR DENGAN SURGA

(Ammar Bin Yasir Bag. 1)

Yasir bin Amir berangkat meninggalkan negerinya di Yaman untuk mencari dan menemui salah seorang saudaranya di Makkah. Rupanya dia berkenan dan cocok tinggal di Makkah. Maka bermukimlah dia disana dan mengikat perjanjian persahabatan dengan Abu Hudzaifah Ibnul Mughirah.

Abu Hudzaifah kemudian mengawinkan Yasir dengan salah seorang sahayanya yang bernama Sumayah binti Khayyath. Dari perkawinan yang penuh berkah ini, pasangan itu dikarunia seorang putra bernama Ammar.

Keislaman Yasir dan isterinya termasuk dalam golongan yang pertama, sebagaimana halnya dengan mereka yang pertama masuk Islam. Dan mereka pun cukup menderita dengan tindakan biadab dan kekejaman kaum Quraisy Makkah.

Orang-orang musyrikin Quraisy menjalankan dua siasat terhadap kaum Muslimin sesuai tingkat hidupnya. Jika Muslimin termasuk golongan bangsawan dan berpengaruh, maka kaum Quraisy dihadapi dengan ancaman dan gertakan.

Contohnya Abu Jahal, dia menggertak dengan ucapan, “Kamu berani meninggalkan agama nenek moyangmu padahal mereka lebih baik daripadamu! Akan kami uji sampai dimana ketabahanmu, akan kami jatuhkan kehormatanmu, akan kami rusak perniagaanmu, dan akan kami musnahkan harta bendamu!” Setelah itu, mereka lancarkan perang urat syaraf yang amat sengit.

Sementara, sekiranya yang beriman itu dari kalangan penduduk Makkah yang rendah martabatnya dan miskin, atau dari golongan budak belian, maka mereka akan dicambuk dan disulut dengan api menyala.

Adapun Keluarga Yasir, mereka ditakdirkan oleh Allah Subhana Wa Ta’ala termasuk dalam golongan yang kedua ini. Maka, masuklah keluarga Yasir ke dalam kelompok yang mendapat perlakuan yang zalim dari kaum Quraisy.

Setiap hari, Yasir, Sumayyah, dan Ammar radhiyallahu ‘anhum dibawa ke padang pasir Makkah yang demikian panas, lalu dicambuk dengan berbagai siksaan.

Dalam masa-masa inilah, Sumayyah menunjukan kepada manusia sikap ketabahan, suatu kemuliaan yang tak pernah hapus dan kehormatan yang pamornya tak pernah luntur, suatu sikap yang telah menjadikannya seorang bunda kandung bagi orang-orang mukmin di setiap zaman, dan bagi para budiman sepanjang masa.

Siksaan dan penderitaan yang dahsyat itu merupakan pengorbanan  mulia yang menjadi jaminan bagi agama dan akidah yang teguh dan tak akan lapuk. Dia juga menjadi teladan yang akan mengisi hati orang-orang beriman dengan rasa simpati, kebanggan dan kasih sayang, dia adalah menara yang akan menjadi pedoman bagi generasi-generasi mendatang untuk mencapai hakikat agama, kebenaran dan kebesarannya.

Untuk meletakkan dasar, memancangkan tiang-tiang, dan memperkokoh agama-Nya, Allah memperlihatkan model contoh melalui para pemuka dan tokoh-tokoh utamanya dengan sikap pengorbanan harta dan jiwanya agar menjadi teladan istimewa bagi orang-orang beriman yang datang kemudian.

Yassir, Sumayyah dan Ammar adalah termasuk teladan istimewa, sampai-sampai Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam setiap hari menghampiri tempat di mana mereka mendapat siksaan dari orang-orang zalim.

Pada suatu hari, ketika Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengunjungi mereka, Ammar memanggilnya, “Wahai Rasulullah! Azab yang kami derita telah sampai ke puncak!”

Namun, dengan penuh kesedihan, tanpa bisa menolong, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam hanya berkata, “Sabarlah, wahai Abal Yaqdhan! Sabarlah, wahai keluarga Yasir! Tempat yang dijanjikan bagi kalian adalah syurga!”

Betapa beratnya siksaan yang dialami Ammar dari kaum yang zalim, dilukiskan oleh para sahabat dalam beberapa riwayat:

Ammar bin Hakam berkata, “Ammar itu disiksa, sampai-sampai dia tidak menyadari apa yang diucapkannya.”

Ammar bin Maimun berkata, “Orang-orang musyrik membakar Ammar bin Yasir dengan api. Ketika Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam  yang lewat di tempatnya, beliau memegang kepala Ammar dengan tangan beliau, sambil bersabda: ‘Hai api, jadilah kamu sejuk dan dingin di tubuh Ammar, sebagaimana kamu dulu juga sejuk dan dingin di tubuh Ibrahim!’.”

Syuhadah Pertama Dalam Islam

Ketika Abu Jahal ikut melakukan penyiksaan, dia begitu jengkel dan putus asa terhadap keteguhan Sumayyah. Seorang budak wanita yang dipandangnya hina, berdiri tegar seakan menantang kesombongan tokoh besar Quraisy tersebut. Karena tidak tertahankan lagi kejengkelannya, Abu Jahal mengambil tombak dan menusuk Sumayyah dari selangkangan hingga tembus ke punggungnya. Jadilah Sumayyah syuhadah pertama dalam Islam. Tidak berapa lama, suaminya, Yasir bin Amir juga meninggal dalam penyiksaan orang-orang kafir Quraisy.

Kematian orang tuanya akibat siksaan tersebut tidak menyebabkan Ammar berubah pikiran, bahkan makin meneguhkan pendiriannya.

Orang-orang musyrik menghabiskan segala daya dan upaya dalam melampiaskan kezaliman dan kekejiannya terhadap Ammar, sampai-sampai dia merasa dirinya benar-benar celaka, ketika siksaan itu mencapai puncaknya: didera, dicambuk, disalib di hamparan gurun yang panas, ditindih dengan batu laksana bara merah, dibakar dengan besi panas, bahkan sampai ditenggelamkan ke dalam air hingga sesak nafasnya dan mengelupas kulitnya yang penuh dengan luka.

Ketika dia sampai tidak sadarkan diri karena siksaan yang demikian berat, orang-orang itu mengatakan kepadanya, “Pujalah olehmu Tuhan-Tuhan kami!”

Mereka ajarkan kepadanya pujaan itu, sementara Ammar mengikuti kalimat pujaan itu tanpa menyadari apa yang diucapkannya.

Ketika dia siuman sebentar karena siksaannya berhenti, tiba-tiba dia sadar akan apa yang telah diucapkannya. Maka, hilanglah akalnya dan terbayanglah di ruang matanya, betapa besar kesalahan yang telah dilakukannya, suatu dosa besar yang tak dapat ditebus dan diampuni lagi.

Tetapi, iradat Allah Yang Maha Agung lagi Maha Tinggi telah memutuskan agar peristiwa yang mengharukan itu mencapai titik kesudahan yang amat luhur.

Kalimat Allah untuk Ammar

Sungguh benar apa yang telah difirmankan Allah Subhana Wa Ta’ala:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ

 “Apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan mengatakan: ‘Kami telah beriman’, padahal mereka belum lagi diuji?”(QS. Al-Ankabut [29] ayat 2).

 

وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ

“Sungguh, kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, hingga terbuktilah bagi Allah orang-orang yang benar dan terbukti pula orang-orang yang dusta.” (QS. Al-Ankabut [29] ayat 3).

 

أَمْ حَسِبْتُمْ أَنْ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَعْلَمِ اللَّهُ الَّذِينَ جَاهَدُوا مِنْكُمْ وَيَعْلَمَ الصَّابِرِينَ

“Apakah kalian mengira akan dapat masuk Syurga, padahal belum lagi terbukti bagi Allah orang-orang yang berjuang di antara kalian, begitu pun orang-orang yang sabar?” (QS. Ali Imran [3] ayat 142).

 

أَمْ حَسِبْتُمْ أَنْ تُتْرَكُوا وَلَمَّا يَعْلَمِ اللَّهُ الَّذِينَ جَاهَدُوا مِنْكُمْ وَلَمْ يَتَّخِذُوا مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلَا رَسُولِهِ وَلَا الْمُؤْمِنِينَ وَلِيجَةً ۚ وَاللَّهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan, sedang Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kamu dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman? Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. At-Taubah [9] ayat 16).

وَمَا أَصَابَكُمْ يَوْمَ الْتَقَى الْجَمْعَانِ فَبِإِذْنِ اللَّهِ وَلِيَعْلَمَ الْمُؤْمِنِينَ

“Dan apa yang menimpa kamu pada hari bertemunya dua pasukan, maka (kekalahan) itu adalah dengan izin (takdir) Allah, dan agar Allah mengetahui siapa orang-orang yang beriman.” (QS. Ali Imran [3] ayat 166).

Ammar menghadapi cobaan dan siksaan itu dengan ketabahan luar biasa, hingga para penyiksanya merasa lelah, lemah, dan bertekuk lutut di hadapan tembok keimanan yang maha kokoh. Memang, demikianlah Al-Qur’an mendidik para pemeluknya dalam menghadapi kekejaman dan kekerasan dengan kesabaran, keteguhan dan pantang menyerah, yang merupakan esensi dari keimanan.

Suatu ketika, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menjumpai Ammar, didapatinya dia sedang menangis, maka disapulah isak tangis itu dengan tangan beliau seraya sabdanya, “Orang-orang kafir itu telah menyiksamu dan menenggelamkanmu kedalam air sampai kamu mengucapkan begini dan begitu?”

“Benar, wahai Rasulullah,” ucap Ammar sambil meratap.

Maka Rasullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda sambil tersenyum, “Jika mereka memaksamu lagi, tidak apa, ucapkanlah seperti apa yang kamu katakan tadi!”

Kemudian, Rasulullah membacakan kepadanya sebuah ayat:

مَنْ كَفَرَ بِاللَّهِ مِنْ بَعْدِ إِيمَانِهِ إِلَّا مَنْ أُكْرِهَ وَقَلْبُهُ مُطْمَئِنٌّ بِالْإِيمَانِ وَلَٰكِنْ مَنْ شَرَحَ بِالْكُفْرِ صَدْرًا فَعَلَيْهِمْ غَضَبٌ مِنَ اللَّهِ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

“Barangsiapa yang kafir kepada Allah sesudah dia beriman (dia mendapat kemurkaan Allah), kecuali orang yang dipaksa kafir padahal hatinya tetap tenang dalam beriman (dia tidak berdosa), akan tetapi orang yang melapangkan dadanya untuk kekafiran, maka kemurkaan Allah menimpanya dan baginya azab yang besar.” (QS. An-nahl [16] ayat 106).

Setelah mendengar firman Allah itu, kembalilah Ammar dengan hati yang diliputi rasa haru, tenang, dan bahagia, seolah telah hilang semua penderitaan yang selama ini ia rasakan. (P09/R2).

 

Mi’raj News Agency (MINA).

 

 

 

Leave a Reply