PRESIDEN SUDAN DUKUNG BENDUNGAN ETHIOPIA JELANG PERUNDINGAN NIL

Khartoum, 1 Safar 1435/5 Desember 2013 (MINA) – Presiden Sudan Omar al-Bashir mengumumkan dukungannya terhadap pembangunan bendungan Renaissance Ethiopia selama pertemuan dengan Perdana Menteri Hailemariam Desalegn di Khartoum.

Rabu itu, keduanya menandatangani 14 perjanjian baru, yang meliputi keamanan, zona perdagangan bebas, investasi, listrik , dan Perjanjian Kerangka Koperasi (CFA) negara-negara Lembah Sungai Nil, Ahram Online melaporkan yang diberitakan Mi’raj News Agency (MINA).

Ethiopia dan Sudan juga sepakat untuk membangun jalur kereta api yang menghubungkan kedua negara untuk meningkatkan hubungan perdagangan dan ekonomi.

“Dukungan proyek bendungan bukanlah sikap politik, melainkan keyakinan manfaat bagi semua negara Lembah Nil,” kata al-Bashir setelah pertemuan.

Dalam konteks terkait, Sudan menyatakan penghargaannya atas peran yang dimainkan oleh pemerintah Desalegn, yang juga sebagai Ketua Uni Afrika (AU), terhadap surat perintah penangkapan dari Mahkamah Pidana Internasional (ICC) terhadap al-Bashir.

Pembicaraan terjadi sehari menjelang pertemuan tripartit di bendungan antara Mesir, Sudan dan Ethiopia, yang al-Bashir mengatakan akan berusaha untuk melayani kepentingan  semua pihak.

Pada bulan Juni, parlemen Ethiopia meratifikasi perjanjian kontroversial untuk memastikan akses ke sumber daya air Nil. Hal ini memungkinkan negara-negara hulu untuk mengimplementasikan irigasi dan proyek tenaga air tanpa terlebih dahulu meminta persetujuan Mesir. Kesepakatan itu menggantikan perjanjian era kolonial yang diberikan Mesir dan Sudan tentang mayoritas hak air.

Mesir dan Sudan belum menandatangani (CFA) yang dipimpin oleh Nil Basin Initiative, tapi enam negara hulu sudah memiliki.

Ethiopia menandatangani kesepakatan bulan Mei 2010, dan ratifikasi oleh parlemen terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Addis Ababa dan Kairo atas pembangunan bendungan Grand Renaissance Ethiopia di Blue Nile.

Ethiopia mulai mengalihkan Blue Nile pada bulan Mei, membuka jalan bagi pembangunan bendungan berbiaya $ 4,2 milyar (€ 3,2 milyar), yang ditetapkan untuk menjadi bendungan air terbesar di Afrika.

Selama beberapa dekade, Mesir mengadakan hak veto atas semua proyek hulu, setelah kekuasaan diberikan oleh 1.929 perjanjian era kolonial dengan Inggris.

Berikutnya 1.959 kesepakatan Mesir dengan Sudan memberi kedua negara hilir lebih dari 90 persen air sungai Nil. (T/P09/R2).

Mi’raj News Agency (MINA).

 

 

 

Leave a Reply