PEMUKIM ISRAEL BAKAR MASJID ALI BIN ABI THALIB

West Bank, 13 Rabi’ul Awwal 1435/15 Januari 2014 (MINA) – Sejumlah pemukim fanatik Israel membakar Masjid Ali Bin Abi Thalib, di distrik Deir Estia, dekat Salfit, pusat kota Tepi Barat.

“Pemukim menyusup ke desa dan mencoba membakar masjid, namun penduduk sekitar berhasil memadamkan api yang menghanguskan pintu masuk, interior dan karpet masjid,” kata Penasehat desa Deir Estia, Ayyoub Abu Hijla.

Abbas Zaky, anggota Komite Gerakan Fatah, menyatakan bahwa pemerintah Israel Benjamin Netanyahu telah melindungi pemukim fanatik tersebut, dan memungkinkan mereka untuk menyerang dan melecehkan orang-orang Palestina, dan menyerang tempat-tempat suci mereka, demikian laporan International Middle East Media Center  (IMEMC) yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA). 

Di tempat terpisah Menteri Wakaf dan Urusan Agama di Tepi Barat, Mahmoud Al-Habbash mengecam serangan terhadap masjid dan beberapa serangan Israel yang sedang berlangsung terhadap tempat-tempat suci, tanah dan properti di Palestina. 

Dia mengatakan bahwa serangan tersebut adalah penganiayaan agama terhadap rakyat Palestina, Muslim dan Kristen. Pemukim sering menyerang tempat suci dan kuburan Islam dan Kristen. 

Lebih lanjut ia mengatakan bahwa melindungi tempat-tempat suci di Palestina tidak hanya tanggung jawab pemerintah Palestina dan rakyat Palestina tetapi juga negara Arab dan Islam, dan bantuan setiap orang yang percaya pada martabat dan keadilan di seluruh dunia.

Komite Islam-Kristen di Palestina mengecam serangan itu dan mengatakan itu adalah bagian dari kelanjutan serangan Israel terhadap tempat-tempat suci, dan properti Palestina dan pelanggaran langsung dari Hukum Internasional. 

Dalam banyak kasus, mereka menulis grafiti rasis, tidak hanya terhadap orang-orang Arab dan Palestina, tetapi juga, dalam beberapa kasus, terhadap Nabi Muhammad SAW dan Yesus. 

Pada Selasa, puluhan pemukim Israel yang dilindungi oleh tentara, mengambil alih tanah milik Palestina di daerah timur kota Hebron, dan mulai menanami lahan tersebut dengan pohon-pohon zaitun. 

Sementara pada Senin pemukim menebang hampir 50 pohon-pohon zaitun Palestina, sebelah timur kota Yatta, selatan kota Tepi Barat selatan Hebron. 

Tahun lalu, Israel menyerang, merusak dan dibakar beberapa situs suci dan kuburan Islam dan Kristen di berbagai bagian wilayah pendudukan Palestina. Mereka juga merusak dan terbakar ratusan pohon zaitun milik rakyat Palestina, serta membanjiri lahan pertanian Palestina dengan air limbah di berbagai bagian Tepi Barat yang diduduki.(T/P08/E)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Leave a Reply