Mengikuti Millah Ibrahim AS Sebagai Tanda Kebaikan Beragama

Oleh Imaamul Muslimin Yakhsyallah Mansur

وَمَنْ أَحْسَنُ دِينًا مِمَّنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ لِلَّهِ وَهُوَ مُحْسِنٌ وَاتَّبَعَ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا وَاتَّخَذَ اللَّهُ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلًا (النساء: ١٢٥)

“Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang diapun mengerjakan kebaikan, dan ia mengikuti agama Ibrahim yang lurus? Dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan-Nya.” (Qs. al-Nisaa’: 125)

Ayat diatas menggunakan uslub (gaya bahasa) “istifham inkari” (pertanyaan retoris). Allah menyatakan, siapakah yang paling baik agamanya, artinya tidak ada lagi orang yang lebih baik dalam beragama selain orang yang memiliki sikap yang disebut dalam ayat tadi, yaitu:

  1. Menyerahkan wajahnya kepada Allah
  2. Selalu mengerjakan kebaikan
  3. Mengikuti agama Nabi Ibrahim ‘Alaihi Salam.

Dalam ayat di atas, ada dua kata yang berarti agama yaitu dien (دين) dan millah (ملة). Ar-Raghib al Asfihani dalam al-Mufradat fi Gharibi al-Qur’an menerangkan persamaan dan perbedaan dua kata tersebut, beliau berkata, “Al-Millah itu sama dengan ad-Dien yaitu nama untuk segala sesuatu yang disyariatkan oleh Allah untuk hamba-hamba-Nya melalui lisan para nabi agar mereka dapat mendekatkan diri kepada Allah.”

Adapun perbedaannya, kata al-Millah dinisbatkan kepada nabi tertentu atau kepada seseorang pembawa syariat, seperti pada ayat:

فَاتَّبِعُوا مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا (ال عمران: ٩٥)

Maka ikutilah agama Ibrahim yang lurus.” (Qs. Ali ‘Imran: 95), dan

وَاتَّبَعْتُ مِلَّةَ ءَابَائِي

“dan mengikut agama nenek moyangku.” (Qs. Yusuf: 38)

Hampir tidak ada kata millah yang dinisbatkan kepada Allah dan kepada umat Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Sedangkan kata ad-Dien biasanya dinisbatkan kepada Allah atau kepada seseorang seperti Dienullah dan Dinu Zaid. Disebutkan pula bahwa kata al-millah digunakan untuk segala sesuatu yang disyariatkan Allah sedang ad-Dien digunakan untuk yang melaksanakan agama karena arti ad-Dien adalah taat sedang al-millah arti asalnya adalah mendiktekan atau membacakan.

Menurut para ahli agama, ditinjau dari sumbernya, maka agama dibedakan menjadi dua bagian:

Pertama, agama samawi (dien as-samawy, revealed religion, agama wahyu, agama profetis, agama langit), yaitu Islam, Yahudi dan Nasrani.

Kedua,      agama budaya (dien at-thabii, dien al-ardli, non revealed religion, natural religion, agama filsafat, agama ra’yu, agama bumi), misalnya: Hindu, Budha, dan Majusi.

Dalam pandangan Islam, agama samawi hanya satu yaitu Islam. Sebagaimana firman-Nya:

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ3

“Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam.” (Qs. Ali ‘Imran: 19), dan

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ (ال عمران: ٨٥)

“Siapa mencari agama selain agama Islam, Maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan Dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (Qs. Ali ‘Imran: 85)

Adapun agama Yahudi dan agama Nasrani dalam bentuknya yang asli adalah Islam. Bahkan menurut al-Quran, semua nabi yang diutus oleh Allah seluruhnya beragama Islam.

Allah berfirman tentang Nabi Ibrahim ‘alaihi salam:

مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَكِنْ كَانَ حَنِيفًا مُسْلِمًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ (ال عمران: ٦٧)

“Ibrahim bukan seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, akan tetapi Dia adalah seorang yang lurus lagi berserah diri (kepada Allah) dan sekali-kali bukanlah Dia Termasuk golongan orang-orang musyrik.” (Qs. Ali ‘Imran: 67)

Nabi Nuh ‘Alaihi Salam berkata:

وَأُمِرْتُ أَنْ أَكُونَ مِنَ الْمُسْلِمِينَ (يونس: ٧٢)

“Dan aku (Nuh ‘alaihi salam) diperintahkan agar aku termasuk orang muslim (berserah diri).” (Qs. Yunus: 72)

Allah berfirman tentang Nabi Ya’kub ‘alaihi salam dan keturunannya (Bani Israil):

أَمْ كُنْتُمْ شُهَدَاءَ إِذْ حَضَرَ يَعْقُوبَ الْمَوْتُ إِذْ قَالَ لِبَنِيهِ مَا تَعْبُدُونَ مِنْ بَعْدِي قَالُوا نَعْبُدُ إِلَهَكَ وَإِلَهَ ءَابَائِكَ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ إِلَهًا وَاحِدًا وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ (البقرة: ١٣٣)

“Adakah kamu hadir ketika Ya’qub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: “Apa yang kamu sembah sepeninggalku?” mereka menjawab: “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail dan Ishaq, (yaitu) Tuhan yang Maha Esa dan Kami hanya tunduk patuh kepada-Nya.” (Qs. al-Baqarah: 133)

Nabi Yusuf berkata kepada Allah:

أَنْتَ وَلِيِّي فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ تَوَفَّنِي مُسْلِمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ (يوسف: ١٠١)

“Engkaulah pelindungku di dunia dan di akhirat, wafatkanlah aku dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang saleh.” (Qs. Yusuf: 101)

Nabi Musa ‘Alaihi Salam berkata kepada kaumnya:

يَاقَوْمِ إِنْ كُنْتُمْ ءَامَنْتُمْ بِاللَّهِ فَعَلَيْهِ تَوَكَّلُوا إِنْ كُنْتُمْ مُسْلِمِينَ (يونس: ٨٤)

“Hai kaumku, jika kamu beriman kepada Allah, Maka bertawakkallah kepada-Nya saja, jika kamu benar-benar orang yang berserah diri.” (Qs. Yunus: 84)

Allah berfirman tentang Nabi Isa ‘Alaihi Salam dan para pengikutnya:

فَلَمَّا أَحَسَّ عِيسَى مِنْهُمُ الْكُفْرَ قَالَ مَنْ أَنْصَارِي إِلَى اللَّهِ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ نَحْنُ أَنْصَارُ اللَّهِ ءَامَنَّا بِاللَّهِ وَاشْهَدْ بِأَنَّا مُسْلِمُونَ (ال عمران: ٥٢)

“Maka tatkala Isa mengetahui keingkaran mereka (Bani lsrail) berkatalah dia: “Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku untuk (menegakkan agama) Allah?” Para hawariyyin (sahabat-sahabat setia) menjawab: “Kamilah penolong-penolong (agama) Allah, Kami beriman kepada Allah; dan saksikanlah bahwa sesungguhnya Kami adalah orang-orang yang berserah diri.” (Qs. Ali ‘Imran: 52)

Jadi yang dimaksud orang yang paling baik agamanya adalah orang yang paling baik Islamnya. Menurut ayat di atas, orang yang paling baik Islamnya adalah:

  1. Orang yang menyerahkan wajahnya kepada Allah

Artinya menyerah bulat dengan penuh ridla kepada Allah dan melepaskan diri dari ikatan lain selain Allah. Penggunaan kata wajah di sini menunjukkan kepasrahan total, lahir dan batin kepada Allah. Wajah adalah gambaran hati. Pada wajah tergambar hati manusia. Kalau seluruh wajah telah dipasrahkan kepada Allah, artinya tidak lagi menyerahkan segala sesuatu kepada selain Allah. Ibn Katsir menjelaskan, “menyerahkan wajah kepada Allah artinya beramal secara ikhlas hanya untuk Allah.”

Ikhlas artinya bersih dan tidak terkena campuran apapun. Perbuatan yang dilakukan dengan kebersihan dan kemurnian dinamakan perbuatan yang ikhlash. Menurut ‘urf (kebiasaan) syara’, kata ikhlash dikhususkan bagi memurnikan tujuan dalam beribadah kepada Allah dari segala campuran yang mengotorinya atau membuat cela dan noda. Jadi apabila tujuan ibadah itu sudah dicampuri oleh pengaruh lain seperti riya’, sombong, mengharap pujian, dan lain-lain maka perbuatan semacam ini sudah keluar dari yang dinamakan ikhlash. Sebagai contoh antara lain:

  1. Menuntut ilmu untuk tujuan dunia
  2. Menjenguk orang sakit supaya kalau dia sakit dijenguk oleh orang yang dijenguk.
  3. Memberikan sumbangan untuk mendapat pujian.
  1. Selalu mengerjakan kebaikan

Dalam sebuah hadits yang panjang yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menjelaskan pengerikan ihsan, sebagai berikut:

اَلْإِحْسَانُ اَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ

“Ihsan adalah engkau memperibadati Allah seakan-akan engkau melihat-Nya. Maka meskipun engkau tidak melihat-Nya namun Dia tetap melihat engkau.”

Orang yang memiliki sikap seperti ini, dalam kehidupan keberagamaannya sekarang sangat ditentukan oleh ibadahnya. Ibadah yang dilandasi dengan seakan-akan melihat Allah atau merasa dilihat Allah dapat melahirkan sikap yang disebut oleh ar-Raghib al-Ashfihani ketika menjelaskan pengertian ihsan, yaitu:

اَن يُعْطِيَ أَكْثَرَ بِمَا عَلَيْهِ وَيَأْخُدَ أَقَلَّ بِمَالَهُ

“Memberikan lebih banyak yang menjadi kewajibannya dan mengambil lebih sedikit dari apa yang menjadi haknya.”

  1. Mengikuti agama Nabi Ibrahim ‘alaihi salam yang lurus

Lurus di sini adalah arti bahasa kata hanif. Sedangkan secara istilah, hanif adalah sikap lahir dan batin yang berpihak kepada kebenaran yang datang dari Allah melalui ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihima.

Ayat ini ditutup dengan pernyataan Allah tentang ketinggian derajat Nabi Ibrahim ‘alaihi salam bahwa Allah telah mengangkatnya sebagai khalil-Nya (kesayangan-Nya). Ibn Katsir menyebutkan ada empat nabi yang mendapat gelar khusus yang dinisbatkan kepada Allah, yaitu Nabi Ibrahim ‘alaihi salam sebagai Khalilullah, Nabi Musa ‘alaihi salam sebagai Kalimullah, Nabi Isa ‘alaihi salam sebagai Ruhullah, dan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai Habibullah. (HR. Ibn Mardawaih).

Tentang sebab Nabi Ibrahim ‘Alaihi Salam diangkat sebagai Khalilullah, diriwayatkan oleh al-Hakim, sebagai berikut:

كَانَ إِبْرَاهِيْمُ عَلَيْهِ السَّلاَمَ يُضِيْفُ النَّاسَ، فَخَرَجَ يَوْماً يَلْتَمِسُ إِنْسَاناً يُضِيفُهُ فَلَمْ يَجِدْ أَحَدًا يُضِيفُهُ، فَرَجَعَ إِلَى دَارِهِ فَوَجَدَ فِيهَا رَجُلاً قَائِماً، فَقَالَ: يَا عَبْدُ اللهِ  مَا أَدْخَلَكَ دَارِي بِغَيْرِ إِذْنِي؟ قَالَ: دَخَلْتُهَا بِإِذْنِ رَبِّهَا. قَالَ وَمَنْ أَنْتَ؟ قَالَ: أَنَا مَلَكُ الْمَوْتُ، أَرْسِلْنِي رَبِّي إِلَى عَبْدٍ مِنْ عِبَادِهِ، أُبَشِّرُهُ بِأَنَّ اللهَ قَدْ اِتَّخَذَهُ خَلِيلاً. قَالَ: مَنْ هُوَ؟ فَوَاللهِ إِنْ أَخْبَرْتَنِي بَهُ ثُمَّ كَانَ بِأَقْصَى الْبِلَادِ لَآتِيَنَّهُ، ثُمَّ لاَ أَبْرَحُ لَهُ جَاراً، حَتَّى يُفَرِّقَ بَيْنَنَا اَلْمَوْتُ. قَالَ: ذلِكَ الْعَبْدِ أَنْتَ. قَالَ: أَنَا؟ قَالَ: نَعَمْ. قَالَ: فَبِمَ اِتَّخَذَنِي رَبِّي خَلِيْلاً؟ قَالَ: بِأَنَّكَ تُعْطِي النَّاسَ وَلاَ تَسْأَلُهُمْ (رواه ابن أبي حاتم(

“Nabi Ibrahim ‘Alaihi Salam adalah seorang yang senang menjamu tamu. Pada suatu hari beliau mencari orang untuk menjadi tamunya tetapi tidak mendapatkannya. Kemudian beliau kembali ke rumahnya dan beliau mendapati ada seorang laki-laki yang sudah berdiri di dalam rumahnya. Beliau berkata, “Hai Abdullah, apa yang menyebabkan engkau masuk rumahku tanpa izinku?” Orang tersebut berkata, “Saya memasukinya dengan izin pemiliknya. Beliau berkata, “Siapakah anda?” Dia menjawab, “Saya adalah malakul maut. Allah mengutusku menemui salah seorang hamba-Nya untuk memberi kabar gembira kepadanya bahwa Allah telah menjadikannya sebagai kesayangan-Nya.” Beliau berkata, “Siapakah dia, demi Allah, jika engkau memberitahukan kepadaku orang tersebut dan dia berada di ujung negeri pasti aku akan mendatanginya dan menjadikannya sebagai tetangga sehingga kematian memisahkan kami.” Dia berkata, “Hamba tersebut adalah anda.” Beliau berkata, “Saya?” Dia berkata, “Ya.” Beliau berkata, “Sebab apa Allah menjadikan aku sebagai kesayangannya?” Dia berkata, “Sebab engkau senang memberi kepada manusia dan tidak minta kepada mereka.” (HR. Ibn Abi Hatim).

Diantara millah atau ajaran Nabi Ibrahim yang ditinggalkan untuk umat Islam pengikut Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam adalah syariat berkurban. Sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadis:

عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ قَالَ :قُلْنَا ” يَا رَسُولَ اللَّهِ ، مَا هَذِهِ الأَضَاحِي ؟ قَالَ : سُنَّةُ أَبِيكُمْ إِبْرَاهِيمَ عَلَيْهِ السَّلامُ. قَالَ: قُلْنَا : فَمَا لَنَا مِنْهَا؟ قَالَ: بِكُلِّ شَعْرَةٍ حَسَنَةٌ . قُلْنَا: وَالصُّوفُ, قَالَ: بِكُلِّ شَعْرَةٍ فِي الصُّوفِ حَسَنَةٌ (رواه احمد)

“Dari Zaid bin Arqam berkata, kami bertanya, Ya Rasulullah, Apakah kurban ini? Beliau bersabda: Sunnah bapakmu Ibrahim ‘alaihi salam. Dia berkata, “Kami bertanya lagi, “Untuk apa manfaatnya bagi kami?” Beliau bersabda, “Setiap rambut mendatangkan kebaikan.” Kami bertanya lagi, “Dan kalau binatang itu berbulu?” Beliau bersabda, “Setiap rambut dari bulu binatang mendatangkan kebaikan.” (HR. Ahmad).

Syariat kurban ini disebutkan oleh Allah dalam firman-Nya:

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ (الكوثر: 2)

“Maka shalatlah untuk Tuhan-mu dan sembelihlah kurban.” (Qs. al-Kautsar: 2)

Untuk mengingatkan pentingnya syariat kurban, dalam hadits yang lain, beliau bersabda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ :مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ ، فَلَا يَقْرَبَنَّ مُصَلَّانَا (رواه ابن ماجة)

“Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Barangsiapa yang memiliki kemampuan tetapi tidak berkurban maka jangan sekali-kali mendekati tempat shalat kami.” (HR. Ibnu Majah)

Wallahu a’lam bishawab.(R02/P2)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

Tags:

Related Posts

Comments are closed.