Kisah Rashida, Wanita Rohingya

Rashinda (25), wanita muda Rohingya yang selamat dari pembunuhan militer Myanmar. (Foto: Katie Arnod/Al Jazeera)

 

Rashida adalah seorang wanita Rohingya berusia 25 tahun. Ia berasal dari Negara Bagian Rakhine, Myanmar. Ia melarikan diri pada tanggal 2 September 2017 hingga sampai ke Bangladesh.

Rashida bercerita kepada Katie Arnold, seorang wartawan Al Jazeera di kamp penampungan Unchi Prank di Chittagong, Bangladesh:

 

Nama saya Rashida dan saya berusia 25 tahun. Sebelum revolusi Arakan, kami memiliki beberapa sawah yang kami tanam. Saya memiliki rumah tempat kami tinggal, dengan suami dan ketiga anak kami. Itu damai dan kami sangat senang sampai krisis terjadi.

Sekarang kami telah meninggalkan semua yang ada. Rumah dan ladang kami telah terbakar sehingga kami tidak bisa lagi tinggal di sana.

Ketika militer Myanmar mulai menembak ke desa kami, kami dengan cepat membawa anak-anak ke dalam hutan dan menyembunyikannya. Mereka takut dari bahaya di alam bebas. Tapi, ketika saya kembali memeriksa rumah itu, saya melihat tepat di depan mata saya, banyak orang telah terbunuh.

Dari hutan, kami berjalan selama delapan hari sampai kami tiba di perbatasan dengan Bangladesh. Kami sangat lapar dan tidak makan, hanya makan daun pohon. Anak-anak terus meminta makanan, tapi kami tidak bisa membawa apa pun bersama kami, kecuali hanya tiga anak saya itu.

Kami menyeberangi perbatasan dengan sebuah perahu kecil, rasanya sangat berbahaya dan kupikir kami akan tenggelam, jadi saya mencengkeram anak-anak saya erat-erat.

Saya tidak senang berada di Bangladesh. Kami dulu memiliki hewan, sawah 0,4 hektar, sebuah rumah dan kami memiliki desa yang bagus di negara kami sendiri. Kami telah meninggalkan semua itu, jadi saya yakin Anda bisa membayangkan betapa sedihnya perasaan kami.

Saya merindukan rumah kami. Kami merasa putus asa di sini, saya tidak tahu masa depan kami sekarang.

Kami tidak mendapatkan cukup dukungan di sini. Orang-orang Bangladesh bersikap baik dan menyumbangkan pakaian dan makanan, tapi saya belum melihat ada organisasi internasional. Kami memerlukan lebih banyak bantuan. Saya berharap mereka juga akan membantu kami. Kami membutuhkan makanan untuk dimakan.

Pesan saya ke dunia luar adalah bahwa kami menginginkan kedamaian, kami tidak punya masa depan tanpa kedamaian. (A/RI-1/P1)

Sumber: Al Jazeera

Mi’raj News Agency (MINA)

Tags:

Rate this article!

Kisah Rashida, Wanita Rohingya,2.83 / 5 ( 6votes )

Related Posts

Comments are closed.