Ribuan Orang di Afrika Selatan Kutuk Pembunuhan Muslim Rohingya

Foto: Anadolu Agency

Cape Town, MINA – Ribuan orang berbaris di ibukota Afrika Selatan, Cape Town, Rabu (13/9) mengutuk pembunuhan atas etnis Muslim Rohingya yang terus berlanjut di negara bagian Rakhine, Myanmar.

“Kami menuntut agar pemerintah Myanmar segera bertanggung jawab atas kekejaman yang meluas dan ribuan pengungsi Muslim Rohingya,” kata seorang penyelenggara demonstrasi saat membacakan tuntutan yang diajukan ke parlemen Afrika Selatan di Cape Town.

Orang-orang Protestan meneriakkan ” Free Rohingya” membawa spanduk semboyan bacaan “kirim Duta Besar Myanmar kembali. Afrika Selatan tidak mendukung rasisme. “semboyan lain berbunyi,” Hentikan genosida saudara-saudari kami di Burma. demikan laporan Anadolu Agency dikutip Miraj News Agency (MINA).

Hajji Allie seorang penyelenggara protes mengatakan, kepada Anadolu Agency bahwa 3.000 orang telah berpartisipasi dalam demonstrasi yang menyerukan diakhirinya aksi kekerasan di Myanmar.

Para pemrotes juga menuntut agar pelaku pembersihan etnis di Myanmar diselidiki dan diadili atas kejahatan perang internasional dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Sejak 25 Agustus lalu, lebih dari 370.000 etnis Muslim Rohingya telah menyeberang dari negara bagian Myanmar di Rakhine ke Bangladesh, menurut laporan PBB.

Para pengungsi tersebut melarikan diri dari operasi militer Myanmar dan membunuh pria, wanita dan anak-anak, hingga menjarah rumah dan membakar desa. Menurut data pemerintah Bangladesh, sekitar 3.000 Muslim etnis Rohingya tewas dalam tindakan keras tersebut.

Etnis Muslim Rohingya digambarkan oleh PBB sebagai orang-orang yang paling teraniaya di dunia, telah menghadapi ketakutan yang meningkat atas serangan tersebut sejak puluhan tahun lalu (T/R03/RS1)

Miraj News Agency (MINA)

 

Tags:

Related Posts

Comments are closed.